Kategori Berita

Informasi

Mentan SYL Dianugrahi Penghargaan Nugra Jasa Dharma Pustaloka

Bagikan:

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Jakarta – Perpustakaan Republik Indonesia menganugrahi Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) sebagai nugra jasa dharma pustaloka dengan kategori pejabat publik. Penghargaan diberikan Perpus RI karena SYL memiliki peran besar terhadap pembudidayaan gemar baca dan literasi.

 

Dalam sambutannya melalui virtual, SYL mengatakan bahwa perpustakaan sangatlah penting dalam mengawal pembangunan pertanian Indonesia yang jauh lebih maju, mandiri dan modern. Perpustakaan bahkan telah memberi frame akademik terhadap agenda intelektual para petani dan penyuluh.

 

“Saya kira perpustakaan itu nilainya sangat tinggi karena ada tiga hal yang terakumulasi di sana. Pertama frame akademik intelektual, kedua manajemen sistem yang terukur dan ketiga referensi membangun perilaku manusia terutama bagi leadership,” ujar SYL, Senin, 14 November 2022 sebagaimana rilis Kementan.

 

SYL mengatakan, informasi dan literasi melalui bacaan buku sangat penting bagi pengetahuan 40 juta petani di seluruh Indonesia. Terutama bagi 82 ribu orang para penyuluhnya. Refrensi pengetahuan itu nantinya akan menjadi rujukan dalam meningkatkan produktivitas.

 

“Waktu saya jadi gubernur literasi dan bacaan itu sudah menjadi program yang yang Intens. Begitu juga waktu saya jadi bupati saya membangun perpustakaan yang sangat besar di kabupaten Gowa. Lalu sewaktu saya dari camat saya sudah mengumpulkan buku-buku dengan judul 3000 ribu sampai 4000 judul,” katanya.

 

Bagi SYL, peran pustaka sangat strategis dalam menggerakkan kerja penyuluh dan petani. Apalagi mereka merupakan ujung tombak yang bersentuhan langsung dalam proses produksi. “Melalui pengetahuan itulah kesejahteraan mereka juga diharapkan meningkat,” jelasnya.

 

Kepala Perpustakaan Nasional RI, Muhammad Syarif Bando menyampaikan terimakasih atas kontribusi Menteri Pertanian SYL dalam memajukan pengetahuan anak bangsa melalui budaya baca. Baginya, membaca adalah pondasi yang paling fundamental.

 

“Kita semua harus bisa memajukan bangsa ini melalui pondasi yang paling fundamental. Yang pasti kita harus meletakkan pondasi kecerdasan dengan menghadirkan sebanyak mungkin informasi-informasi yang terbaru Karena dunia begitu cepat berubah dan masa depan akan datang kepada generasi lebih cepat 25 tahun daripada dibayangkan sebelumnya,” jelasnya. []

Bagikan:

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Advertorial

Berita Terkait

Berita Lainnya

Leave a Comment

Advertorial

Berita Terpopuler

Kolom

Suara Pembaca

Kirimkan tanggapan dan komentar Anda yang berkaitan dengan pelayanan publik dan keluhan konsumen.

Kategori Berita